Categories
Uncategorized

Tidak ke Resolusi Tahun Baru?

Setelah Anda terbang, Anda akan berjalan di Bumi dengan mata Anda menghadap ke atas; karena di sanalah kamu pernah, dan di sana kamu rindu untuk kembali.

Leonardo Da Vinci

Liburan datang dan pergi.

Anda sudah memasuki minggu kedua dekade baru (2020!).

Anda biasanya tidak melakukan resolusi tahun baru, tetapi semuanya terasa sedikit anti-iklim tanpa satu resolusi.

Jika Anda merasakan hal ini, itu mungkin merupakan tanda bahwa Anda belum menikmati nektar lezat yang telah Anda gunakan pada tahun 2019.

Salah satu cara terbaik untuk menghargai momen ini adalah melalui refleksi tenang.

Jika ini bukan bagian dari pembungkus 2019 Anda, itu belum terlambat untuk melakukannya sekarang!

Hal yang kuat tentang pertanyaan yang kita ajukan pada diri sendiri adalah bahwa ia menanamkan benih dalam pikiran dan roh kita. Bahkan jika kita tidak tahu jawabannya saat ini, kita akan menemukannya dan mengenalinya ketika saat yang tepat.

Di bawah ini adalah 5 poin refleksi dengan berbagai pertanyaan yang dapat Anda pertimbangkan dan tanyakan pada diri sendiri.

Anda dapat memasukkan pertanyaan-pertanyaan ini jika Anda memiliki praktik jurnal. Jika tidak, Anda dapat mengetiknya, atau mengambil beberapa lembar kertas dan menuliskannya, dan melihat apa yang terbuka. Itu tidak akan mengecewakan.

Ketika Anda memulai dekade berikutnya dalam hidup Anda, berikan diri Anda waktu untuk menentukan arah yang akan menghubungkan Anda dengan hal-hal yang paling berarti bagi Anda.

5 Poin Refleksi

Renungkan poin-poin di bawah ini 1-4 tentang tahun lalu

1. Rayakan prestasi

  • Kemenangan atau pencapaian apa yang paling Anda banggakan?
  • Apa yang menang (kecil atau besar) mengejutkan Anda dan mengapa?
  • Apa yang baru Anda coba (mis., Proyek, aktivitas, pendekatan, dll.)?

2. Akui pembelajaran

  • Apa yang telah Anda pelajari tentang diri Anda?
  • Apa momen terendah Anda dan apa yang Anda pelajari?
  • Apa yang Anda pelajari dari kemenangan Anda?
  • Pelajaran apa yang belum selesai yang akan berlanjut ke tahun berikutnya?

3. Alami rasa terima kasih

  • Apa momen sihir, rahmat, dan berkat yang Anda alami?
  • Siapa dalam hidup Anda yang paling Anda syukuri?
  • Bagaimana dengan diri Anda yang paling Anda syukuri?

4. Sembuh dalam hubungan

  • Orang baru apa yang memperkaya hidup Anda?
  • Bagaimana Anda mendukung dan memperkaya orang lain dalam hidup Anda?
  • Apa momen keintiman, kepercayaan, dan / atau koneksi dengan orang lain menonjol?

5. Mengatur kompas Anda untuk dekade berikutnya

Merefleksikan momen paling membanggakan Anda dalam dekade terakhir:

  • Apa kesamaan dari momen-momen ini (jika ada)?
  • Manakah dari momen paling membanggakan yang ingin Anda alami lebih banyak dalam hidup Anda?

Merefleksikan momen terendah Anda dalam dekade terakhir:

  • Apa kesamaan dari momen-momen ini (jika ada)?
  • Berdasarkan apa yang Anda pelajari, apa yang ingin Anda tidak pernah ulangi dalam hidup Anda?

Membayangkan dekade berikutnya dalam hidup Anda, pengalaman apa yang ingin Anda miliki?The Centre Hotel

  • Apa baru pengalaman yang ingin dimiliki?
  • Apa yang membuat Anda bangga dalam dekade terakhir yang ingin Anda alami lebih dari?
  • Apa yang Anda alami dalam dekade terakhir ini? jangan t perlu mengalami lagi?

Menyiapkan kursus untuk tahun depan

  • Daftar 3 sesuatu (kebiasaan, proyek, tindakan, hubungan, sikap, pendekatan, dll.) yang paling Anda sukai mencoba dan pengalaman di tahun depan untuk mendukung pertumbuhan dan ekspansi Anda
  • Daftar 3 sesuatu (kebiasaan, proyek, tindakan, hubungan, sikap, pendekatan, dll.) yang paling Anda sukai jatuhkan atau mengurangi dalam hidup Anda di tahun depan untuk mendukung pertumbuhan dan ekspansi Anda

Mulai tahun baru dengan niat

  • Memilih satu kata untuk tahun baru yang mencerminkan niat Anda dan akan mendukung pertumbuhan dan ekspansi Anda untuk kebaikan Anda yang lebih besar
  • Kata ini berfungsi sebagai batu ujian bagi Anda untuk kembali ke saat pengambilan keputusan, kelemahan, kegelapan, dan pengaturan niat sehari-hari

Beberapa tips

  • Saat memilih kata untuk tahun ini, cobalah untuk memilih kata yang menginspirasi dan inklusif. Misalnya, "kesehatan", bukan "diet," atau "kelimpahan", bukan "uang." Dengan kata itu, tidak ada kata "salah", jika kata itu beresonansi dan menginspirasi Anda dan mendukung pertumbuhan dan ekspansi Anda, rasakan dan ikuti.
  • Setiap kali membayangkan dan merencanakan masa depan – sisakan ruang untuk sihir, kemungkinan yang lebih besar dan yang tak terduga.
  • Merasa bebas untuk berkreasi dengan pertanyaan-pertanyaan ini. Sebagai contoh, saya suka melakukan refleksi pribadi sendiri tetapi juga melalui mereka dengan suami dan teman-teman saya sehingga kami memperdalam saling pengertian dan pindah ke tahun baru dengan visi bersama untuk saling bertanggung jawab.
Categories
Uncategorized

Pada tahun 2020, cinta HARUS memerintah.

Mencintai satu sama lain.

Ini perlu menjadi tiga kata pertama yang saya tulis pada tahun 2020, bukan hanya sebagai peta jalan dan pengingat utama bagi saya, tetapi juga sebagai permohonan pribadi yang penuh gairah bagi Anda juga: Cintai satu lagier.

Mungkin perlu penataan ulang kecil pada daftar resolusi Tahun Baru Anda, tetapi teruskan dan lakukan. Dorong ke atas tumpukan – tidak, melemparkan ke atas dengan setiap ons energi yang Anda miliki.

Kita perlu merangkul cinta dan kebaikan hari ini lebih dari sebelumnya. Bukan hanya prinsip, tetapi praktek. Bukan hanya permohonan puitis atau harapan harapan, tetapi tindakan mendasar dari cinta dan kebaikan. Harapan saja tidak akan memotongnya lagi. Juga tidak akan semua kecapi dan tangan meremas. Melangkah ke Tahun Baru dan Dasawarsa Baru, cinta itu sendiri harus menjadi barang yang bisa ditindaklanjuti.

Berikut adalah beberapa cara yang dapat kita lakukan untuk mendorong tindakan saling mencintai dari konsep yang hangat dan tidak jelas menjadi tindakan yang berani dan berani:

Berhati-hatilah dengan Menetapkan Niat: Saya tahu saya tahu. Pengaturan niat, terutama saat kita meluncur dengan anggun ke Tahun Baru, itu sendiri merupakan tindakan yang mulia dan latihan yang diperlukan … jangan terus terjebak dalam bagian "pengaturan".

Masalah potensial dengan penetapan niat adalah bahwa ketika kita gagal untuk menindaklanjuti dengan tindakan, kita membuat semua niat mulia kita diam. Jika saya menghabiskan semua pengaturan energi saya niat untuk menjadi baik, saya mungkin keluar dari angin ketika tiba saatnya untuk benar-benar menjadi jenis. Singkat cerita: Jangan biarkan penetapan niat menjadi tujuan akhir. Jadikan itu jembatan yang membawa Anda menyeberang ke dalam tindakan.

Tantangan Sepuluh Menit (atau Enam Puluh Dua): Untuk mencintai orang lain secara aktif dan penuh perhatian, kita harus melangkah keluar dari diri kita sendiri, setidaknya untuk sementara, dan menendang keraguan, impian, keinginan, dan daftar tugas yang membosankan dan tidak pernah berakhir ke trotoar. Jika kita ingin memperluas wilayah hati kita, kita harus keluar dari kepala kita sendiri. Kita harus mengiris serpihan besar penyerapan diri ini dengan memikirkan sesuatu selain diri kita sendiri untuk suatu perubahan!

Selama tujuh hari berikutnya, sediakan sepuluh menit setiap hari untuk memikirkan hal lain selain diri Anda sendiri. Latih otak Anda untuk terlibat dalam aktivitas mental yang tidak ada hubungannya dengan kesejahteraan Anda sendiri. Alih-alih berbalik ke dalam dengan pikiran dan perbuatan Anda, cobalah berbalik ke luar. Kirim pikiran positif kepada orang lain. Membisikkan harapan sembuh untuk orang yang dicintai yang sakit. Terlibat dalam dialog yang bermakna dengan teman atau orang asing tanpa membawa diri Anda ke dalam percakapan. Belajar mendengarkan dengan penuh perhatian.

Akhirnya, ini membangun hati yang lebih empati dan, jika perlu, lebih simpatik, dan ini membuat tindakan cinta dan kasih menjadi gerak maju. Untuk benar-benar mencintai orang lain membutuhkan pelepasan sementara diri sendiri. Percayalah, saya mengerti: Cinta-diri itu penting dan perlu, tetapi bisa jadi tamak – yang mengaburkan (dan mempersempit) visi kami. Terima tantangan sepuluh menit ini. Jika sepuluh menit terlalu sulit, mulailah dengan enam puluh detik dan lanjutkan. Keluar – dan menjauh – dari pikiran Anda sendiri. Gunakan stopwatch atau timer jika Anda harus.

Tetap fokus dalam – dan pada – tindakan cinta. Tindakan mencintai orang lain adalah tugas dan tujuan, ya, tetapi itu juga harus menjadi cara hidup dan kehidupan. Itu harus bergerak dari tugas sehari-hari ke pola yang nyaman yang seharusnya terasa seirama dan setenang detak jantung. Itu harus naluriah daripada dilatih.

Beberapa saat yang lalu, saya menghadiri intensif Tai Chi Chih tingkat lanjut di Albuquerque, New Mexico, yang mengajarkan saya beberapa pelajaran yang mengubah hidup, banyak di antaranya telah saya renungkan di blog dan kolom sebelumnya. Inilah yang cocok untuk dibagikan:

Selama latihan kami, ketika kelompok kecil kami bergerak melalui masing-masing posisi Tai Chi Chih secara serempak, pemandangan pegunungan yang megah melalui jendela menarik perhatian saya dan (sayangnya) menahannya. Tiba-tiba dan dengan sedikit gembar-gembor, instruktur kami menutup tirai, menyambar pemandangan ajaib itu.

Pada saat dia menutup tirai itu, aku bisa menyerahkan diri sepenuhnya pada kemurnian gerakan Tai Chi Chih sendiri; untuk fokus dengan intensitas seperti laser pada bentuk dan teknik saya. Ini memberi tahu saya bahwa saya telah tersesat di pegunungan, meskipun cantik. Saya kehilangan fokus.

Hal yang sama berlaku untuk mencintai orang lain. Untuk mencintai orang lain membutuhkan fokus yang konstan, dan jika sesuatu mengancam untuk mengaburkan fokus itu – meskipun seagun gunung yang tertutup salju – kita harus menetapkan kembali visi kita dan mencoba lagi. (Akhirnya, instruktur membuka tirai lagi dan mengembalikan pandangan kami yang mulia, tetapi pada saat itu saya memiliki kesempatan untuk mengkalibrasi ulang.)

Begitulah halnya dengan cinta. W harus tetap fokus padanya, dan tetap fokus di dalamnya. Kita tentu harus menetapkan niat untuk mencintai, maka kita harus berada di luar niat itu, langsung ke bisnis cinta yang mendasar.

Pada tahun 2020, harapan saja tidak akan cukup. Dan meskipun tiga kata pertama saya di Tahun Baru – "Mencintai satu sama lain" –– indah dan ditujukan dengan baik, mereka tidak akan cukup, baik, tidak kecuali mereka diikuti oleh tindakan.

Saat kami merangkul Dekade Baru ini, mari biarkan cinta menjadi barang yang bisa ditindaklanjuti.

Kristin Clark Taylor juga seorang praktisi mindfulness dan seorang siswa dari Tai Chi Chih. Dia dapat dihubungi di [email protected]